Nulis Baso Plembang


Woooy kawan-kawan. Kali ini ado edisi tulisan khusus. Spesial. Aku nak nulis pakek Bahaso Palembang, alias Baso Plembang. Mugo be, kamu ngerti apo yang aku tulis. Wkwkw.
Aku lah cubo buat tulisan ini sesederhana mungkin, dan sesimpel mungkin. Biar kamu galo-galo pacak paham isinyo apo.

Peh, lanjoot.
Jadi, Baso Plembang nih adalah lingua franca, bahaso pengantar di daerah Sumatera Selatan dan sekitarnyo. Baso Plembang masih pacak dipahami oleh uong Jambi dan uong Bengkulu. Bahaso kami mirip. Samo-samo pake ..-o di ujung katanyo. Cuman, bedanyo di iramanyo bae. Jambi punyo irama yang menurut aku agak mendayu-dayu khas Uong Melayu. Bengkulu jugo samo. Punyo irama dewek. Kalo kami, caknyo dak katek irama. Kato uong, bawaannyo nge-gas, cak nak ngajak bebalah, cak nak ngajak begoco. HAHAHA!

Cakmano sejarah Baso Plembang ini? Aku pengen ngejelasin dikit dari yang aku tau. Sebelumnyo, aku agak ragu. Baso Plembang nih, apakah biso disebut sebagai bahaso atau bukan? Atau cuma dialek bae? Bahasa Melayu dialek Palembang.
Ruponyo bukan, menurut Wikipedia, Baso Plembang termasuk bahaso dewek, bukan dialek dari Bahaso Melayu. Rumpun bahasa nyo berpokok dari Austronesia, cabangnyo Malayo-Polinesia > Malayik Malaya > Bahasa Palembang.
Di situ ditulis namo bahaso kami tuh Bahasa Palembang atau Bahasa Melayu Palembang atau Bahasa Musi. Naah, pakam dak. Ado tigo namo. Kurang pakam apo lagi.

Sudah jelas, kan. Jadi, Baso Plembang nih bersumber dari rumpun Bahaso Melayu. Baso kami mirip cak Bahasa Indonesia, bedanyo di ujung kato bae. Cak yang lah aku tulis di pocok tadi. Kalo Bahasa Indonesia berakhiran ..-a, kami berakhiran ..-o. Contohnyo, dia jadi dio, apa jadi apo, dimana jadi dimano, kita jadi kito yang dak mungkin lagi besamo ~.

Ciri khas lain lagi, Baso Plembang ni jugo terpengaruh dari Baso Jawo. Ini lah yang jadi ciri khas. Kalu Baso Jambi samo Bengkulu, dak katek unsur Baso Jawonyo (ku raso). Ado banyak kata yang mirip, selain itu struktur jugo mirip. Baso Plembang punyo duo tingkatan. Baso Plembang Alus atau Bebaso (Bahasa Palembang Halus), samo Baso Plembang Sari-sari (Bahasa Palembang Sehari-hari).
Baso Plembang Alus biasonyo dipake di acara adat, dipake kalo ngomong samo uong tuo, dan pemuka masyarakat yang dihormati. Kalu Baso Plembang Sari-sari dipake kalo ngomong sehari-hari samo kawan biaso. Mirip nian kan samo penggunaan Baso Jawo!

Muncul pertanyaan. Ngapo biso cak ini? Dari referensi yang ku baco, sebabnyo dari jaman bingen dulu. Kalu kito liat sejarah, bangsawan Plembang ni asalnyo emang dari Jawo. Raden Patah, sultan pertamo Kerajaan Demak, beliau lahir di Plembang. Raden Fatah tuh anak dari Prabu Brawijaya alias Brawijaya V, rajo Kerajan Majapahit.
Ratusan tahun setelah itu, setelah Majapahit dan Demak katek lagi, ado kesultanan baru muncul. Kesultanan Palembang Darussalam. Pendirinyo, masih keturunan dari Kerajaan Demak tadi. Siapo sultan yang terkenal dari Palembang Darussalam? Sultan Mahmud Badaruddin, pahlawan nasional yang rainyo ado di duit sepoloh ribu. Siapo namo aslinyo? Sultan Mahmud Badaruddin Jayowikramo. Naah, namonyo be lah Jawo nian, kan!

Jadi, baso Plembang terbentuk secaro alami. Ratusan tahun, becampur bahaso Melayu dengan bahaso Jawo. Sebab sultannyo,bangsawannyo dari Jawo. Kalu cak itu, secaro dak langsung, uong Plembang nih adalah uong Jawo jugo.

Di bawah ini, ado beberapo contoh. Aku nak nunjukke kemiripan baso Plembang dan baso Jawo. Formatnyo aku buat cak ini; Baso Plembang Sari sari - Boso Jowo Ngoko (Bahasa Indonesia).
apo - opo (apa)
bahaso/baso - boso (bahaso)
lanang - lanang (pria)
uong - wong (orang)
iwak - iwak (ikan)
ulo - ulo (ular)
kembang - kembang (bunga)
kuping - kuping (telinga)
dengkul - dengkul  (lutut)
gepuk - gepuk (pukul)
banyu - banyu (air)
jero - jero (dalam)
uya - uyah (garam)
abang - abang (merah)
ijo - ijo (hijau)
selawe - selawe (dua puluh lima)
sekel - sikil (kaki)
rai - rai (wajah)
dewek - dhewe (sendiri)
kak - cak (panggilan untuk saudara laki-laki yang lebih tua)
yuk - yu (panggilan untuk saudara perempuan yang lebih tua)
nangko - nongko (nangka)
semangko - semongko (tarek sees!)

Ini beberapo contoh yang keduo. Baso Plembang Alus - Boso Jawo Kromo (Bahasa Indonesia)
kulo - kulo (saya)
niki - puniki (ini)
ngeriku - ngriku (sana)
sinten -sinten (siapa)
dipundi - pundhi (dimana)
sedanten - sedanten (semua)
bepintenan - pinten-pinten (beberapa)
ageng/gede - ageng (besar)
dalu - dalu (malam)

Tapi, sayangnyo. Aku dak pernah tedenger uong ngomong pake Baso Plembang Alus. Caknyo, kalangan tertentu bae yang masih pake bahaso ini. Aku takut, dak lamo lagi Baso Plembang Alus bakal punah untuk selamo-lamonyo kalu katek yang gunokennyo.

Jadi, apo inti tulisan ini? Pertamo aku nak ngasih tau kalo sebenernyo uong Plembang dan uong Jawo ni bedulur. Bangsawan Plembang ni berasal dari Jawo.
Keduo, payoo kito lestarike bahaso kito dewek. Dak perlu malu, kalu bukan kito, siapo lagi! Agek kalu bahaso nyo punah, nak cakmano agek.
Ketigo, aku nak ngasih tau ke kamu, intinyo rumus mudah baso Plembang tu adalah Bahasa Indonesia, yang ujungyo tinggal diganti o bae. Sudah, selesai. Cak itu bae!

***

Sebenarnya masih banyak yang ingin aku tuliskan di sini. Namun, karena berhubung aku sudah lelah dan ngantuk. Sampai sini saja tulisannya, kapan-kapan akan disambung, insyaa Allah. 
Kemudian, untuk foto. Karena aku bingung mau pasang foto apa yang sesuai dengan isi tulisan, aku pasang saja foto ketika aku masih muda, dengan latar belakang Jembatan Ampera yang menjadi ikon Kota Palembang. Saat itu, tahun 2008. Aku masih jadi bocah SD yang gembul lagi menggemaskan, Hahaa!

Oh yaa, terakhir. Apakah kamu faham dengan tulisan di atas? Jika ada yang bingung, silahkan tanyakan di kolom komentar, yaaak! :))



Referensi


Tags:

Share:

55 komentar

  1. Kirain aku mau bahas makanan baso plembang, eh bahasa Palembang toh.不

    Baru tahu kalo di Palembang itu bahasanya mirip Jawa juga ya, pantesan Dodo agak bisa bahasa Jawa. Karena ternyata berasal dari kesultanan Demak yang ada di Jawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas agus, tadinya saya kira mbahas baksoo.
      Ternyato bahas cara ngomong orang palembang.
      Tapi saluuut.. Ini upaya keren dari anak muda untuk menyelamatkan bahasa daerah.
      Jadi kepikiran untuk mbuat postingan ngagem boso jowo

      Hapus
    2. baso bukan bakso om agus wkwkwk
      mbak dewi.. Ayo ditunggu tulisan boso jowone hehee

      Hapus
    3. Pikir saya jg sama, kirain baso itu bakso. hehehe

      Hapus
  2. Terimakasih dodo sudah mengajakku mencintai bahasa Palembang ehehe, demiapo bagus nian tolesan kau kali ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. wokowkwok, emang sebelomnyo tolesan aku dak bagus eh :))

      Hapus
  3. Aku kira tulisan ini mau membahas tentang "bakso palembang" 不不不不不 aku kira "baso" = "bakso" wkwkwkkw ngakak abiez.

    Seru juga baca tulisan seperti ini sebab logatku tiba-tiba jadi berubah 不不不. Kalau "Cak Ni" artinya apa, Do?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cak Ni artinya Seperti ini kayaknya *asal tebak*

      Hapus
    2. bener, cak ni adalah seperti ini
      terus, eh mbak-mbak sekalian ini kenapa pada begadang yaaa haha
      atau lagi overthinking nih XD

      Hapus
    3. ((lagi overthinking))WKWKWKWK NGAKAK.
      Kami memang anak kalong, Do 不
      Sering papasan dengan Kak Eno kalau subuh-subuh BW wkwkwk

      Hapus
  4. Bahasa Palembang ini agak mirip juga dengan Bahasa Padang ya, mas Dodo? Soalnya bahasa Padang yang sering saya dengar, ada pergantian a ke o hahahahahaha

    Ohya, dulu jaman masih sekolah, teman-teman saya sering pakai kata 'bae' setiap bicara, artinya 'saja' entah itu ambil dari bahasa Palembang atau bahasa Betawi, hihihi, contoh seperti, "Makan mie ayam bae." artinya, "Makan mie ayam saja." Kalau di Palembang apakah sama?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa, nampak mirip karena sama-sama berakhiran o. Namun, sebenarnya bahasanya beda dan o nya beda. Hurup o Palembang itu, lebih ke bahasa Jawa. Seperti o pada.. Sukarno, Suharto, Susilo, Suripto, dll. Kalo o di bahasa Padang, seperti huruf o pada gado-gado, bakso, halo, dll

      bae, bener artinya saja. Mirip juga dengan wae, dalam bahasa Jawa mbak, hiihi

      Hapus
  5. Duh, kecelek. Aku kira kamu mau ngomongin bakso, Doooo. Soalnya sebagian orang nyebutnya bakso pake kata baso. Hehehe. Maklum, yang aku tau cuma bakso malang sama bakso solo. Jadi pengen tau juga bakso Palembang modelnya kayak apa.

    Ngomong-ngomong aku suka sama tulisan khusus kamu yang bertema baso Palembang ini, Do. Unik banget sih, supaya kita-kita tau keanekaragaman bahasa di Indonesia.

    Dan hey, ternyata baso Palembang masih seduluran sama boso jowo. Berarti kita juga masih seduluran nih, Dooooo. Terharu banget aku. Rasanya seperti dipertemukan sama saudara yang telah hilang terpisah berpuluh-puluh tahun lamanya 五. Eh, padahal umur baru dua puluhan.

    Dan serius, ngakak banget aku. Kenapa semongko tarik sis juga mampang di siniiiiiii. Duh, pasti yang nulis ini korban tik tok nih.不不不

    Btw edisi khusus baso Palembang jangan satu ini doang ya, Dooooo. Asik soalnya. Suko aku bacanyo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertama, di Palembang beneran ada makanan namanya model. hahaa
      kedua, aku bukan "orang Palembang", mbak. Eh, maksudku kalo dilihat dari suku, aku orang Jawa, hahhaa. Aku tidak punya darah Palembang sedikitpun. Aku di palembang, baru generasi ketiga (kalo dari keluarga bapak). Mbahku, dari Jogja merantau ke Palembang untuk kerja di sini. Kalo dari keluarga ibu, kakek buyutku (bapak dari mbahku), yang ke Palembang dari Pekalongan. Artinya, aku masih generasi keempat. Masih belum jauh, kan? Hayoo kurang Jawa apa aku hahaa.. Kapan-kapan deh insyaa Allah aku bahas asal-usul keluargaqu kwqkw

      So, itu lah kenapa aku berani mengangkat tema ini. Sedikit banyak emang dah faham hubungan Jawa dan Palembang.

      btw, mbak nya di kota apa yaa, siapa tau suatu saat bisa bertemu, ngobrol langsung. Ndak cuma di komentar sini saja..

      Terakhir, "Suko aku bacanyo" itu kurang tepat. Yang tepat adalah "Seneng aku baconyo". Palembang ndak punyo diksi "suko" hohoooho

      Hapus
  6. Cak Do2... Memang betul apo yang kak Do2 tuliskan diatas...Jadinyo memang begitu faktanyo.不不不

    Awa jadi binguang selalu sajo bilang OOOO diakhirnyo.不不

    BalasHapus
    Balasan
    1. komentar ini bukan seperti bahasa palembang, tapi malah jadi seperti bahasa minang hahaa...

      Hapus
    2. Iyolah awa memang sedang berhaso Minang..不不

      Hapus
  7. bahasa Indonesia, boso jowo, basa sunda, baso palembang haha

    orang Indonesia, urang sunda, wong jowo, uong Palembang wkwkwk

    BalasHapus
  8. Ya ampyuuuuuun, kupikir mau ngomongin bakso/baso makanan hahaha ternayta baso itu bahasa yach? Ga ngarti eyke mah hihihihi :) Salut kok, bikin tulisan kayak gini.

    BalasHapus
  9. ayahnya dodo mirip ama dodo....maap ku jadi salfoks ke foto hihihi

    baso itu bahasa tah

    kok agak mirip padang atau minang ga sih do...sejujurnya aku minim ilmu bahasa daerah selain jawa tali kalau diganti o akhiran katanya mengingaykanku dialek film film berlatar minang yang pernah dimainkan oleh leony as penjual karupuk balado do...tapi ini palembang ya

    aku pengen banget ke palembang...dengar dengar pempek asli di palembangnya langsung lebih murah dan 'ikan' banget ketimbang yang dijual di sini ya huhu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayook mbak ke Palembang. Klo udah di Palembang, kabarin wae. Bener, pempek nyo lebih murah dan iwak nyo emang lebih terasooo. Woohohohoh

      Faham ndak kalimat di atas?

      Hapus
    2. kalo kata temen saya yang orang Bengkulu, dia paham bahasa palembang, tapi kalo aku liat dia ngomong sama keluarganya beda bahasanya sama Palembang. hmm

      Hapus
    3. pas masih kecil gembul tapi imut imut kok do hahhahahahha

      oiya, betewe mbah aku (adeknya mbah langsung sih) ada yang stay di palembang dan setelah kuperhatikan waktu mudik lebaran dialeknya uda jadi macam ni do...ada o o nya bagian akhir tiyep katanya...dan beliau pasti sempatkan bikin tekwan atau empek empek juga xixixi

      Hapus
  10. Masih ado Do, yang bebaso plembang alus, cak mertuo aku yang sudah nyai nyai. Kalo budak jaman sekarang la jarang, soalnyo, idak selucu baso sari sari macam komedi yang galak di tonton di Pal TV hihihi..

    Tapi panggilan pecak, mang cek, bi cek, kacik, cicik itu masuk dalam baso palembang alus soalnyo kalo plembang sari sari biasonyo mamang bae atau ayuk bae, ato pecak cicik itu kan baso palembang sari sarinyo kan bibi.

    Ladas pecaknyo nulis postingan make baso kerajaan ni y Do,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooh iyo eh Mbak. Baru tau aku, tapi yoo cak itu. Nyai jaman bingen yg masih pake bahasonyo. Generasi skrng banyak yg dak faham lagi..

      Terus, aku jg baru tau ye kalu Mang cek bik cek itu masuk baso Plembang Alus, eh.

      Oh iyoo, sikok lagi. Apo kabar mbak, lah lamo dak tejingok di Blog heheeheh

      Hapus
  11. Dak pernah kudengar baso plembang alus selamo aku tecuguk lebih dari 20 tahun di plembang wkwk
    Mungkin cuma dari kalangan kesultanan be ye? Podayo hanya rakyat jelata wkwk

    Wlaaupun palembang & jawa itu dulur jauh, tp ketika ada org yg bicara bahasa jawa aku auto bingung wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoii, ternyata masih ado dan. Walopun, aku jg belum pernah denger secaro langsung cakmano nian baso Plembang Alus tuuh

      Hapus
  12. Astagaaa ibuku orang palembang, tapi aku baru tahu kalo ada bahasa palembang alus. Otw nanya ibu wkwk之

    BalasHapus
  13. Lumayan nyambung, nih. Enggak terlalu ribet ternyata.

    BalasHapus
  14. Aku cukup ngerti baso Plembang [Gitu kan biasanya menyebut kata Palembang ?, hehehe]

    Soalnya kalau didengerin penggunaan konsonan o di belakang tiap kata, rada ada kemiripan dengan bahasa Jawa.

    Terus, dulu teman kerjaku juga asli orang Palembang tapi menetap di Jakarta.
    Jadi setiap kali keluarganya ada yang mudik ke Palembang, kai team kerja ditawarin mau pada titip pempek palembang ngga nya ..., tentu kami pada titip dong ...
    Karena beneran rasanya jauh beda sama yang dijual di luar Palembang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, kang... Pempek asli Plembang jauuh lebih enak hahah

      Hapus
  15. Meski bukan orang palembang, tapi aku paham dengan bahasa ini hahahahhah. Mungkin karena keseharian menggunakan bahasa Jawa, jadi paham. Memang banyak yangv mirip ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaa krn pada dasarnya ini adalah bahasa melayu yg emang mudah dimengerti mayoritas orang indonesia hahaaa

      Hapus
  16. eh kok ono ijo royo royo
    mirip bahasa jawa ya mas
    tapi aku taunya huruf akhirannya banyak pakai o ya
    di sekitarku jarang si orang palembang
    jadi ga begitu sering aku dengar orang bercakap cakap pakai bahasa ini
    tandanya harus ke palembang nih

    BalasHapus
  17. Tuhh kan pada nggehnya kamu bakalan review Bakso Palembang, Do.. Soalnya akunpun gitu.. ekekek
    Sepertinyo mudo basonyo Do, ehh iyah nggak sih gitu?? Tambahain vokal O di tiap akhir kata.. wkwk
    yakali bay...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaa, bener,. tinggal diganti o aja haha. Tapi ga gitu jg mas bayu haha
      kalo mudah, tetap mudah. Tidak berubah. Kalo mudo itu muda hiihi

      Hapus
  18. jujur sih aku blm pernah dengar orang Palembang ngomong pakai bahasa Palembang mas, tapi pas baca kosa kata di atas aku manggut2 paham, karena banyak yang mirip dengan bahasa jawa yang ku gunakan sehari2, hihi

    BalasHapus
  19. 'Tantangan' accepted!!

    Kagek aku bae yg lanjutkan di blog ku kak Dodo.

    Dak janji cepet apo idaknyo..amen ado waktu dan pacak nulisnyo kulengkapi dengan Bahaso Palembang Muaroduo! Salam wong Kito Galo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naah, setuju nian aku samo kamu, yuk! Lanjutken lah. Kabari be men sudah, gek ku baco n komen insya allah, wwwkwk

      Hapus
  20. Pertama baca aku pikir mau ngomongin Bakso Palembang. Ternyata bahasa Palembang..
    Sedikit banyak.memang kosa kata nya mirip ya dengan bahas Jawa.
    Btw..nggak mungkin ya bakso Palembang yang pasti Pempek Palembang...
    Boleh usul nggak ? Kapan- kapan liput dong beberapa kuliner pempek yang paling enak paling recommended di Palembang. Wah adi ngeces nich bayangin pempek

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh juga sarannya mbak, kapan kapan yaa insyaa allah :)

      Hapus
  21. Pahaaaam dong :). Karena baso plembang ga terlalu jau beda Ama baso baiko dari Sibolga :). Aku orang Sibolga. Walopun bahasa baiko LBH mirip ke Padang, tapi ada bbrp kata yg deketan. Makanya aku bisa paham

    Dan lagi Krn keluargaku multikultural, banyaaaak yg nikah Ama orang Palembang :D. Mau ga mau pas kumpul keluarga aku denger banyak model bahasa :).

    BalasHapus
  22. Hallo mas Dodo mohon maaf saya baca judul tulisan ini, pikir saya (Baso = makanan) eh ternyata Bahasa yang dimaksudkan mas Dodo. Mas tulisan ini akan sangat berfaedah di masa depan, jika boleh minta tetap konsisten menulis hal - hal seperti ini karena menurut saya manfaatnya bukan dirasakan hari ini tetapi tahun dan masa yang akan datang. Masukan juga di deskripsi penelusuran blog kata kuncinya biar bisa diakses...

    Salam hangat mas, sangat bermanfaat, saya suka genre (label ini)

    BalasHapus
  23. Terus jadi amat sukar difahami ni mas dodo! Jadi mas dodo ini orang palembang ya? Beda banget ya bahasanya... Kalau kayak kata2 yang berakhir -o, uong, baso itu bisa ditebak maksudnya.

    BalasHapus
  24. Ngapo banyak yang ngiro Baso (Bakso) Palembang itu不不

    Oiy mang, dah langka emang tulisan mak ini. Manggut-manggut bae wong baconyo :v

    BalasHapus
  25. lahhh iya ternyata ada miripnya sama bojo jowo
    dan ternyata baso palembang ada tingkatan krama-nya kayak bahasa jawa "kasar", terus bahasa jawa alus, bahasa jawa lebih alus lagi
    sinten ini juga bahasa yang aku pake kalau ngomong sama orang yang lebih tua, karena dianggap sopan, tapi ada lagi yang lebih sopan dari sinten. Kalau yang tingkatan lebih alusnya seringnya nggak aku kuasai

    BalasHapus
  26. Well, setiap mampir di blog ini, aku selalu mikir "Detail banget ya kak Dodo nulis ini. Maksudnya, penulisan dan tata bahasanya bener-bener diperhatikan. Terniat" wkwk

    BalasHapus
  27. Saya orang Jawa dan saya seneng bahasa lestari

    BalasHapus