Masjid Cheng Hoo


Masjid Muhammad Cheng Hoo, adalah salah satu masjid yang cukup terkenal di Palembang. Sering dijadikan sebagai tempat wisata religi. Menurut Kumparan, Masjid ini dibangun pada tahun 2000-an di tanah milik Gubernur Sumatera Selatan saat itu; Syahrial Oesman. Beliau meng-hibah-kan tanah miliknya untuk dibangun menjadi masjid.

Masjid Al Islam Muhammad Cheng Hoo Sriwijaya Palembang, terletak di Perumahan Amin Mulya, Kecamatan Jakabaring, Palembang. Daerah ini merupakan kawasan perumahan elit yang ada di Palembang. Masjid ini dibangun atas inisiasi Persatuan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) Palembang untuk menghormati salah satu tokoh terkenal asal Tiongkok yang bernama Laksamana Cheng Hoo. PITI adalah sebuah organisasi yang mewadahi para muslim beretnis Tioghoa.


Masjid Cheng Hoo adalah masjid yang punya arsitektur cukup unik. Tidak seperti masjid mainstream yang ada di Indonesia. Sebab bentuknya sangat kental dengan ke-khas-an Tionghoa. Kalau ada yang tidak tahu, atau melihat dengan sekilas, bisa saja mereka mengira bangunan ini adalah kuil.

Bagian dalam masjid ini menurutku mirip dengan tempat pertandingan di film Kung Fu.
Seandainya karpet sajadah, mimbar khotbah dan hiasan kaligrafi dilepas. Ehehe

Keunikan lain. Apabila kamu berfikir di masjid ini akan kamu jumpai banyak jama'ah beretnis Tionghoa, kamu salah besar! Di sini banyak jama'ah berwajah Pribumi eh, Melayu dan Jawa. Sama seperti masjid pada umumnya.

By the way, aku pernah baca salah satu artikel di Internet dan video di Youtube. Katanya, di beberapa negara tertentu apabila ada kelompok etnis tertentu membangun masjid. Yang akan meramaikan masjidnya hanya dari etnis mereka saja. Misal, masjid yang dibangun etnis X, akan diramaikan oleh jama'ah beretnis X. Masjid yang dibangun etnis Y, akan diramaikan oleh jama'ah beretnis Y. Masjid yang dibangun etnis Z, akan diramaikan oleh jama'ah beretnis Z.

Bersyukur kita tidak seperti itu. Inilah hebatnya Indonesia. Bhinneka Tunggal Ika. Yaa namanya masjid, kamu dari suku apapun tidak ada larangan. Tinggal masuk saja, ibadah sepuas hati.

Menara masjid

Foto yang diambil dari lantai dua masjid

Masjid Cheng Hoo di malam hari

Kembali kita membahas siapa itu Laksamana Cheng Hoo.
Beliau dikenal sebagai seorang pelaut dari negeri Tiongkok yang beragama Islam. Namun, beberapa sumber yang aku baca di internet seperti Historia.id atau Tagar.id. Ternyata beliau bukanlah seorang Muslim, melainkan penganut Budha. Namun, kebenaran ini masih diperdebatkan.
Wallahu a'lam.

Oh yaa, Masjid Cheng Hoo terdapat di beberapa kota di Indonesia, kan. Tidak hanya di Palembang.
Apakah di kotamu juga ada Masjid Cheng Hoo? Share di kolom komentar, yaaak!

Share:

63 komentar

  1. Mantap, ananda Dodo. Di tempat kami tidak ada Masjid Cheng Hoo. Bagus, unik, dan sangat menarik. Terima kasih telah berbagi informasi.

    BalasHapus
  2. Bisa jadi awalnya Cheng ho beragama Buddha, lalu karena penjelajahannya jadi membawa beliau mempelajari Islam dan kemudian menjadi seorang muslim. Tapi ya hanya Tuhan yang tahu kebenarannya, seperti kata Dodo hahaha
    Btw, masjidnya unik yakk! Kalau dilihat-lihat interior dalamnya memang kayak desain interior film-film kungfu 🤣 khas banget itu tiang merahnya, yang kurang hanya patung kayu yang buat latihan mukul aja wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haloo mbak Lia yang hobinya begadang hahahaa...
      Teorinya masuk akal jg yak. Mungkin aja emang awalnya Cheng Hoo beragama Budha, dalam perjalanan mualaf jadi Muslim.
      Kemudian, kalau di masjidnya ada patung kayu buat latihan mukul, orang orang jadi pada latihan Kung Fu, bukannya malah shalat dong 😅😅😂

      Hapus
  3. luar biasa, salut saya dengan toleransi agamanya, semoga saya bisa bangun satu nanti, he-he

    BalasHapus
  4. Ayo, makan seblak di dekat Masjid Cheng Ho lagi!

    BalasHapus
  5. Keren banget ya Gubernur Sumatra Selatan waktu itu sampai hibahin tanahnya buat bikin masjid... desainnya juga unik banget, bisa memadukan nuansa Tionghoa jadi kayak masjid. Sepintas kalau dilihat emang kayak klenteng ya, tapi ternyata masjid :D

    Ini pasti menambah daya tarik tersendiri, jadi banyak yang datang berkunjung ke masjid ini

    BalasHapus
  6. wah Cheng Ho ya.. dulu perasaan pernah ada yang bahasa legenda Cheng Ho ini tapi saya lupa blog siapa ya.. ceritanya sangat menarik. ga nyangka ada masjidnya juga toh

    BalasHapus
  7. kalau ngomongin tentang masjid, di indonesia bentuknya sangat beraneka ragam. Seperti masjid jawa kuno yang memiliki bentuk limas, kemudian beberapa masjid di sumatera yang memiliki bentuk kubah. Bentuk-bentuk ini memang dipengaruhi dengan budaya yang ada di masyarakat sekitar.

    Di semarang, laksamanaa cheng ho dalam bentuk klenteng. Yaitu klenteng sam poo kong. Di area klenteng juga ada terdapat makam juru mudi laksaman cheng ho. Juru mudi itu beragama islam. Kemudian aku juga pernah sholat di masjid chengho yang ada di surabaya. Bentuknya lebih kecil dibandingkan masjid chengho di palembang ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh yaa, kalo di Palembang sih banyak juga masjid yg berbentuk limas seperti di Jawa. Mungkin terpengaruh budaya Jawa jg sih. Sebab di sini jg banyak orang Jawa 😀

      Hapus
  8. Waktu ke Bandung pernah liat masjid ini.. Tadi awalnya saya kira ini di Bandung.. Ternyta di Palembang juga ada hehe

    BalasHapus
  9. Aku pernh dengar masjid chengho ini kalau ga salah di semarang bukan yaaa..

    Ini aku masih boleh manggil Dodo nggak sih? Wkwk jadi canggung manggil joe.

    Tahu ga, di Malioboro ada masjid tapi bertuliskan huruf china gitu. Aku penasaran sih, kayaknya dulu belum ada deh. Unik jg bangunannya, cma ya sempit ga semeriah masjid ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh dong mbak, tetap panggil Dodo aja ga masalah 😀😀

      Eh, di Malioboro ada masjid Tionghoa yaa? Aku ga tau mbak. Kapan2 deh coba ke sana 😄

      Hapus
  10. Wah aku sempet ke sini waktu ke Palembang, hanya lihat dari luar sekilas saja sih nggak masuk hehehe. Setahuku Cheng Ho dari etnis Hui di Yunnan yang mayoritas Islam. Aku baru denger deh klo etnis A bangun masjid, isinya hanya jamaah etnis A doang. Mungkin karena bangun masjidnya di daerah etnis A, jadi jamaahnya ya etnis A. Karena nggak ada etnis lain di lingkungan tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooo, kapan2 nanti kalo ke Palembang hayuuk masuk ke masjid Cheng Hoo nya mas hehee

      Hapus
  11. Setuju mas Dodo, kalo karpet, sajadah dan mimbar nya ngga ada bentuknya itu lebih mirip arena pertandingan kungfu ya.😄

    Selain di Palembang, di Semarang juga ada peninggalan laksamana Cheng Ho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa bener, kayak arena pertandingan kung fu macam di film film haha

      Hapus
  12. Hihihi... masjidnya sumpah keren banget.. unik gtu karena ornamennya khas Tionghoa banget...

    Oalahh saya malah baru nggeh kalau masjid ini juga tersebar di daerah lain.. kalau di tempat saya jelas nggak ada 😅. Soalnya masjid yg jadi ikon kota kami namanya Masjid Nurul Ikhlas.. atau masjid ijo.

    Iyahh begitulah hebatnya Indonesia.. Bhineka Tunggal Ika.. 😍

    BalasHapus
  13. Di Jakarta ada nih Do, mesjid yg mirip kuil Tionghoa. Di Cilandak, namanya mesjid babah alun Desari. Itu juga kalo ga diperhatiin baik2 kita bakal mengira kuil, dan bukan mesjid. Yg bangun mualaf. Baguuus banget mesjidnya

    Sayang aku ga ke mesjid Cheng hoo ini pas trakhir ke Palembang . Tapi aku pgn bgt kok kesana lagi. Ntr pasti aku datangin sekalian solat di dalam . Iyaaa yaa, bagian dalamnya kalo sajadah di lepas, udh mirip Ama tempat latihan kungfu di film2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoo, masjid Babah Alun pernah lihat di Youtube dan tv. Kalo ga salah, nama yang bangun itu Pak Jusuf Hamka kan mbak

      Hapus
  14. Pas baca judulnya, kirain Dodo mampir di masjid Cheng Hoo yang di Pandaan Jatim :D
    Tapi kok tampak depannya agak beda gitu :D

    Sayangnya saya belum pernah masuk di masjid Cheng Ho di sini, setiap kali pas lewat dan mampir, selalunya saya sedang libur sholat, jadi cuman nunggu di luar aja, dan belum tahu kek gimana dalamnya.

    Masjid merupakan tempat paling menyenangkan yang kami kujungi kalau lagi nyasarin diri, senang aja bisa tahu beragam masjid, apalagi bisa sholat di dalamnya :D

    BalasHapus
  15. Pernah baca sedikit soal Laksamana Cheng Ho tapi aku ga tau kalau ada teori beliau mualaf, baca di Historia.id juga kayaknya 😆

    Selalu suka liat bangunan mesjid yang unik-unik. Ini iya sih kalau sekilas liat kayaknya ga bakal ngeh kalau itu mesjid, dari luar lebih mirip klenteng gitu. Terus ngakak dong pas Mas Dodo bilang dalamnya kayak tempat latihan di film kungfu, iya juga siih 😆

    Pernah baca-baca, mesjid-mesjid di daerah Sumatera tuh bentuknya unik-unik yaa, makanya beberapa sekalian jadi tempat wisata. Kalau di Bandung sendiri, belum pernah sih tau ada mesjid Cheng Ho, atau ada yaa di dekat-dekat Chinatown jangan-jangan 🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, kayaknya sih emang historia yg pertama bahas hal ini nih :D

      Hapus
  16. Di daerah Jawa Timur setauku ada 2 masjid Cheng Ho, di Surabaya dan Pandaan. Dua2nya aku pernah mampir sholat disana. Ternyata arsitekturnya mirip2 aja ya. Warna dominan sama, merah dan hijau. Tapi di Surabaya lebih kecil sih. Kalau di Pandaan malah jadi semacam transit buat para wisatawan, karena sama pemkab digabung bersama rest area dan sentra oleh2. Menarik jadinya, pasti wisatawan pada mampir sekalian beli oleh2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pandaan itu nama kota yaa mbak> maklum, kurang banyak tahu nama tempat di Indonesia nih heeehe

      Hapus
  17. Masjidnya emang mirip kuil, bang. Tapi emang jadi unik sih keliatannya. Dari bentuknya saja sudah menunjukkan bahwa bhineka tunggal ika itu ada, bahkan dalam bentuk bangunan sekalipun.
    Wah, kalau di Tasik sih belum ada arsitektur macam begini. Tapi ada sih yang mirip".

    BalasHapus
  18. Betulan, baca judulnya kirain lokasi mesjid Cheng Ho ini letaknya ada di Semarang, loh .. eh, ternyata ada di Palembang.

    So, kalau di Semarang itu vihara yang terkenal dengan nama Sam Poo Kong karena jurumudinya tuan Cheng Ho pernah mendarat di Semarang.
    Kalau mesjid ini lain sejarahnya dengan yang di Semarang.

    BalasHapus
  19. Sudah lama mendengar nama Laksamana Cheng Hoo, namun belum pernah singgah ke mesjidnya. Di tempat saya tidak ada Mesjid Cheng Hoo. Mesjid di Palembang ini memang cukup unik, kental sekali nuansa Tionghuanya dalam arsitektur mesjid ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bener mbak. emang kuat sekali aksen Tionghoa nya di masjid ini :D

      Hapus
  20. wah ada masjid cheng ho juga ya di palembang
    di kotaku malah adanya di bibir pantai mas
    tepatnya di dekat pantai goa cina
    yang pernah masuk aku cuma di Pandaan pasuruan

    unik memang arsitektur masjid ini
    aku juga bangga sama semarak masjidnya yang digunakan banyak etnis

    BalasHapus
  21. arsitekturnya keren.....
    suasananya juga menyenangkan.... cantik foto fotonya.

    Thank you for sharing

    BalasHapus
  22. Pernah dengar tentang masjid cheng ho ini, di tv, hehehe... tapi lupa yang saya lihat waktu itu apakah yang ada di post mas dodo ini atau di tempat lain. Semua masjid Cheng ho bergaya tionghoa kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya di kota lain kang. sebab di Palembang ini termasuk masjid yang baru hehe

      Hapus
    2. Oh baru, keren gaya menaranya mirip pagoda sun go kong, bisa bangga juga punya pagoda di Indo versi mesjid. 😆

      Btw lapor mas, kayaknya domainnya error2 deh sering ngeblank putih 😆

      Hapus
    3. hoo gitu yaa, oke makasih infonyaaa kang..

      Hapus
  23. ternyata masjidnya ada di dalam perumahan ya kang mass joe...eh dek dodo

    tadi mba mbul lihat ada nama perumahannya

    iya ya, alhamdulilah kalau bisa dimanfaatkan untuk beribadah dari kalangan manapun ya...ga cuma satu etnis tertentu. Berarti bisa menjadi amal jariyah dan ladang pahala bagi yang membangunnya dulu

    masjidnya berarsitektur orienral. merah dan warna warna khasnya. Sangat unik dan menarik dan menjadikan ku ingin berwisata ke Palembang...next ga nyoba ngulas rujak...eh salah deng rujak mah ada di medan ya...rujak kolam medan aku lupaaa hihi

    BalasHapus
  24. Mesjid Cheng Ho ini arsitekturnya keren banget.. udah gitu warna nya merah dan ada pink nya...
    Di kota ku nggak adamasjid Cheng Ho.. di Surabaya ada masjid Cheng Ho karena di Surabaya banyak etnis Tionghoa. Aku belum pernah ke sana. Maybe someday aku ingin ke Masjid Cheng Ho Surabaya..soalnya masih Pandemi hehehe

    BalasHapus
  25. Di Semarang ada bangunan yang menggunakan nama Cheng Ho. Bukan masjid, tapi klenteng. Bahkan ada patung Cheng Ho juga, dan kalo nggak salah diarak saat festival. Festival apa,, aku kok lupa :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bener kan. Jadi keislaman Cheng Hoo jg sebenernya masih diperdebatkan kan yaa mbak 😀

      Hapus
  26. cantik seni binanya. warna pun mirip. saya juga ada kongsikan masjid sebegini di negeri saya. jemput baca:


    https://aniesandyou.blogspot.com/2018/02/masjid-cina-negeri-melaka-krubong.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah mantap sekali cik masjidnya... Otw ke sana

      Hapus
    2. Maksudnya otw baca, bukan otw ke Malaysia 😅😅

      Hapus
  27. harap2 saya dapat jejakkan kaki di masjid ini suatu hari nanti selepas pandemik berakhir...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Semoga suatu saat kita bisa berjumpa yaa cik 😀😊

      Hapus
  28. Masjid Cheng Hoo ini antik dan unik. Arsitekturnya memperlihatkan orang Tionghoa banget ya. Meskipun demikian, siapa aja boleh beribadah di sini dan benar kata Dodo, karena ke-Bhinneka-an kita, maka ga dikhususkan buat etnis tertentu. Kepengen deh kapan2 bisa wisata religi ke masjid ini.

    BalasHapus
  29. Wah malah aku awalnya ngira masjid ini dibangun oleh laksamana ceng ho ternyata untuk memperingati beliau ya kak. Jdi dpet pencerahan stlah baca ini hihi

    BalasHapus
  30. di dekat tempat tinggal saya skrg (gowa-sulsel) ada masjid cheng ho. Dekeeet banget, jalan kaki pun masuk akal. Etapi saya belum pernah masuk.. sering lewat saja :)

    BalasHapus
  31. Do, 9 semester aku kuliah di Unsri. Tapi sampai sekarang aku belum pernah ke Masjid itu :(

    BalasHapus