Culture Shock Ketiga


Hai.. Sudah bulan Mei nih. Gimana puasanya, lancar kah? 😁
Aku sekarang sedang duduk sendirian di ruang keluarga di rumah kontrakan (walaupun aku belum berkeluarga). Saat ini sedang gabut, dan sedang ingin melanjutkan cerita yang tidak penting seperti dua postingan sebelumnya.

Masih bercerita tentang culture shock. Ada beberapa hal lagi yang ingin aku ceritakan kepada kamu semua. Tapi sebelumnya aku mohon maaf yaa, kalau ini diambil dari perspektif yang agak aneh, hehehe..
Padahal cerita-cerita sebelumnya diambil dari perspektif yang aneh juga.

Ngomong Kasar

Banyak orang di sini yang berbicara dengan kata-kata yang (menurutku) agak kasar. Anjir, anjay, anjing, goblok dan sebagainya menjadi diksi yang biasa sering diucapkan dalam kalimat-kalimat mereka.
Eh, anjirr. Tugas gua belum selese!
Goblok, lu! Caranya kagak begini.
Waduh, si anjir datang lagi nih!

Aku terkadang tercengang dan termenung mendengar hal seperti itu, wkwkwkw.
Kata temanku, yang telah lahir dan besar di kota ini, kata-kata seperti itu memang sudah sangat biasa. Anjir itu seibarat penggunakan titik dan koma pada kalimat. Sebegitu wajarnya, bukan!

Makananan yang Mahal

Dalam perspektifku, makanan di sini walaupun dirasa murah, tetap saja mahal. Aku sehari-hari rata-rata hanya mengeluarkan biaya sembilan ribu rupiah untuk tiga kali makan (walaupun makanannya jadi sangat sederhana).

Bagi teman-teman yang lain, harga segitu sudah cukup murah. Tapi yaa gitu, aku tetap merasa mahal, sebab ketika masih di rumah bersama orang tua, aku tidak memikirkan biaya makan. Tinggal makan-makan saja. Mau jajan, tinggal ambil saja, sebab ibuku punya warung di rumah! Hiiihi.

Pakaian yang Minim

Ini yang paling aku ingat ketika sampai di bandara. Ciwi-ciwi di sini, ternyata banyak yang memakai pakaian yang sangat minimalis. Pakai celana pendek, tapi di atas lutut. Pakai baju, tapi bajunya kurang bahan. Aku kan jadi penasaran, rasanya jadi pengen ngelihatin mereka terus :((
ASTAGHFIRULLAH PUASA WOY!!

Well, tidak hanya di bandara, penampakan seperti itu juga terjadi di tempat umum. Kereta, bus, pusat perbelanjaan, minimarket, warteg, dan sebagainya. Oh yaa, bahkan di kantor. Ada yang pakai celana panjang, tapi sangat ketat bentuk celananya, memperlihatkan lekukan tubuh mereka. Ada juga yang mengenakan rok, di bawah lutut, sih. Tetapi di bagian samping roknya, malah terbelah sampai ke arah paha atasnya. Yang lagi lagi, membuat aku penasaran terhadap isi di dalamnya. -_-
Tobat, akhi!

By the way, itu tidak satu-dua yaa. Banyak juga. Walaupun tidak semua begitu, tetap saja. Ini penampakan yang unik. Sebab seingatku, sejak dulu di kotaku sangat jarang (bahkan tidak pernah) melihat ciwi-ciwi dengan pakaian seperti itu. Hampir 90% semuanya mengenakan jilbab. Pun, kalau ada yang tidak pakai jilbab, pakaiannya tetap “sopan”, pakai celana panjang.

Naik bus di sore hari, dari dalam sini aku sering melihat"pemandangan" itu, hehee

Protokol kesehatan

Ini nih yang bagus dari sini. Protokol kesehatan cukup ketat, mungkin sebab ini wilayah dimana Covid-19 pertama kali tiba di Indonesia. Di masjid atau mushalla, orang-orang masih sangat banyak yang memakai masker. Kalau aku bisa mentaksir, sekira 90% jama’ah menggunakan masker. Wlaaupun, kalau untuk jaga jarak, tidak terlalu ketat seperti awal-awal Covid-19.

Menariknya, tidak hanya di masjid. Dimana-mana orang tetap patuh menggunakan masker. Di jalan, di bus, di kereta, dan tempat umum lainnya. Salut, deh!
Berbeda dengan kota asalku, yang mana saat itu di mushalla yang ada di depan rumahku tidak ada satu orang jama’ah pun yang menggunakan masker, termasuk aku. Wokwkwk!

Ketika Shalat Jumat, masjidnya ramai sekalii

***

Cukup sekian post kali ini, selesai sudah mencurahkan beberapa hal yang menjadi keresahan yang mengganjal di hati.
Inti dari postingan kali ini adalah; Ambil yang baik, buang yang buruk!
Mohon maaf kalau ada beberapa bagian yang terkesan agak kotor, hehee.. :))

Share:

29 komentar

  1. Hahaha.. aku pun kaget Mas Do awal2. Tapi makin lama jadi hal yg lumrah terus sedikit ikut2an.. πŸ˜… Njir, koplak, bego, dudut meskipun terdengar kasar tapi sebenrnya ini hanya kata yg menunjukan bahwa kita sayang dan peduli sama mereka.. 😁

    Mnurutku lohh.. soalnya biasanya yg sering pakai kalimat gini ke orang lain biasanya yg udah kenal banget.. haha 🀣

    Btw 9000 per hari mas Do?? Untuk 3 kali makan?? Aku kaget banget bacanya.. soalnya kawasan metropolitan kaya gitu, harga 9000 udah termasuk mukzizat sih πŸ˜….. jadi keinget dlu sewaktu makan Bakso di kawasan Kota Tua.... ya ampunnn satu mangkoknya kena 20 rebuu. 🀣🀣 mana baksonya cuilik2.. wkwkw 😁 lagi bercanda kayanya si Mamang!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha.. Tapi tetap saja mas Bayu. Walaupun sudah kenal dekat, yo be honest, aku tetap ga nyaman. Ga sopan sih menurutqu,wowkwk.
      Kalau misal adikku, hari hari bakal ngomong gitu, pengen tak "hiihhh" rasanya hahaha

      Hapus
    2. berarti kalau ketemu tulisan blogger lain yang sering pakai kata anjai...anjir dsb rasanya pengen meng-hih juga dong do wkwkwkkw...nah loh so bayu dan temen temen juha suka pake kosa kata itu wkwkwk...yang lain juga hahhahaha..

      Hapus
  2. Wah kirain bahasa begitu cuma ada di medsos rupanya ada juga di dunia nyata, klo di medsos kan versi singkatan aja, ajg, gblk, njirr πŸ˜…

    Wah itu gue demen tuh yg minim2 begitu buat cuci mata tong xixixi pantesan Kang Satrio awet muda tinggal disana tiap hari cuci mata, btw dimana sih? Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk yoi. Gue jadi demen jg kang.. Tapi lagi puasa dong.. Gimana nih.


      Well ayoo coba tebak dimana 😁

      Hapus
  3. di kampung halaman saya justru prokes sudah tidak ada lagi -_-
    kayaknya orang sana gak kenal corona
    makan di tempat umum biasa aja, tempat ibadah juga biasa aja, di mana2. santuy -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhaha yaa gitu Bang. Corona adanya cuma buat orang mudik. Di mall, di pasar, di rumah ibadah mah ga ada Corona!
      WOWKWKWMWKWOWK

      Hapus
  4. Anjay, postingannya masih shock juga. 😁

    Memang kalo biasa makan gratis di rumah giliran ke rumah makan kaget, harga nasi sebungkus kok 10 ribu di rasa mahal, padahal aslinya standar rumah makan segitu. Agak mirip denganku Do, biasa makan bakso di Cikande 10 ribu, giliran makan bakso di tanah Abang 30k.πŸ˜‚

    Inilah godaan orang puasa, harus tahan lihat yang bening-bening.🀣

    BalasHapus
  5. Anjayyy... Keren jg om Agus bisa ngomong gitu. Ahahaha..
    Iyaa puasa, kalo gitu lihatnya malam malam aja yaak Om Agus? #ehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo malam pakai pakaian mini ntar masuk angin, berabe dong ntar siapa yang ngerokin.πŸ˜‚

      Hapus
    2. Wkwkwkw... Kalo soal itu, kita lah yang ngerokinnya πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    3. wah si dodo ngajarin ngga bener nih :D

      Hapus
  6. bertabahlah, mas. bak kata pepatah, hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri...kalau saya, memang tak tahanlah jenis yang cakap kasar sebegitu... hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sudah lama tak mendengar peribahasa macam itu, cik.. :))

      Hapus
    2. Kalo disini adanya hujan uang di untung beliung Britama mbak Anies.😁

      Hapus
  7. Kehidupan di luar sana ternyata masih banyak yang belum diliat ya haha
    Cewek yang pakaiannya minim, yang ngomong kasar.. nantinya harus adaptasi dengan hal semacamm ini Mas..

    btw, 9.000 rupiah untuk tiga kali makan? Itu udah keajaiban banget loh ya, harga segitu dulu berlaku waktu jamannya saya kuliah .. sekarang kayaknya udah susah dapet harga segitu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa, tapi makannya jadi sangat sederhana kang. Hhha.
      Kadang cuma sambel tempe, usus, kikil, capcai, atau kangkung heehe...

      Hapus
    2. 3000 makannya sama usus, capcay dan sambel tempe?

      Enakan disini, makan sama telor, ikan atau bahkan ayam goreng gratis mas, bisa tiga kali sehari, syaratnya cuma bantuin warung makan saja siang malam.🀣

      Hapus
    3. nah itu kerja part time di rumah makannya mas agus saja do..nanti makan 3 kali gratis lumayan pengiritan :D

      Hapus
  8. oh culture shockednya masih bersambung juga ya. Kira-kira hingga jilid ke berapa nih...🀣

    wah dodo keluar palembang kok jadi menggila gini do wkwkkw, perasaan di post post sebelumnya sering nyemlong gadhul bashar alias jaga pandangan hahahhaha...lumayan ya do...cuci mata ☺

    ya memang pemandangan seperti itu di jabodetabek biasa...tak dipungkiri bisa ditemui dimana saja..makanya yang orang rantau tiba pertama kali ke sini ya kadang lumayan syock juga ya :D

    berarti masih normal ya do sebagai lelaki, wkwkwk

    masalah makan, seperti yang lain kok aku lumayan takjub sehari bisa 9000. itu sudah 3 kali makan serius? kupikir 9000 dikali 3 baru aku agak ga kaget. tapi ya memang lauknya sudah teramat sangat sederhana. Ya intinya ditekuni saja do...mudah mudahan betah dan bisa jadi jalan karir ke depannya :D

    bisa menambah pengalaman dan link teman juga. Cuma memang belum ada dijelaskan dia posisinya ada di kabupaten sebelah mana, bisa jadi depok, tangerang, atau bekasi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk bener juga yaaa mbak..
      Makasih udah mengingatkan bahwa diriku setelah keluar Palembang, skrng jadi agak "gila" hahahaha..
      Hayuu ciba tebak dimana nih πŸ˜€πŸ˜€

      Hapus
  9. Kalau dibanding makan di rumah, memang mahal jatuhnya sih πŸ˜… tapi kalau dibanding dengan yang lain, 9rb untuk 3x makan itu udah murah banget Do hahaha. Btw, makan apa itu per porsi 3rb? Bukan indomie kan? πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaa..nggak dong.
      3rb itu yaa bisa usus, kikil, sayur2an, dll mba
      Bahkan, kalau indomie, sejak di sini aku belum pernah makan loh. sudah sekitar 2 bulan aku ga makan mie instan hahaaa

      Hapus
    2. saya pun sempat bertanya2 seperti Lia, kalau sudah 3x makan termasuk murah ini Do.

      Hapus
  10. Kemarin pas liat shopee, pakaian kurang bahan gitu lebih murah Mas daripada gamis.
    Jadi mungkin mereka beli pakaian gitu biar lebih hemat.
    Padahal aslinya emang mau pamer kulit. 🀣

    BalasHapus
  11. Ternyata ceritanya bersambung ya do wkwkwkwk.

    Aku awal merantau ke Jakarta juga heran, di sini byk yg ngomongnya kasar, ngomong anjir, anjing, goblok itu udah biasa, buat aku itu kasar bgt, di kampung jarang sih yg ngomong kaya begituan.

    Pakaian juga mas, di mall misalnya, byk yg pakai baju kurang bahan, dan ga munafik, akupun kadang pakai celana pendek, baju buntung tanpa lengan gitu sejak di jakarta, karna byk yg kaya gitu jd ga tabu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, yang bikin sedih tu di forum2 online nonformal internasional pun sekarang banyak yg pakai kosakata ga sopan itu. Sedih lho bacanya. rasanya kita kurang berbudaya

      Hapus
  12. Hahaha, saya sering denger komentar-komentar semacam ini dari temen-temen kuliah yang asalnya dari luar kota & luar pulau. πŸ˜… Tapi, dalam beberapa bulan mereka mulai terbiasa dengan perbedaan kultur yang ada. Eh, malah pas menginjak tahun terakhir, mereka jadi makin mirip sama warga lokal (walau masih terkendala bahasa) mulai dari gaya bicara & berbusana. 😸

    Entah itu hal yang bagus atau enggak, tapi kemampuan utk 'blend in' itu saya rasa perlu sih, Mas Joe. Yaaah, tapi bukan berarti 100% menghilangkan ciri khas diri masing-masing, ya. Secukupnya mulai dengan 'nrimo' (?).

    Lama-kelamaan Mas Joe juga kayanya bakal terbiasa, tuh. Tapi soal hal-hal yang kurang baik jangan sampai ditiru, ya, khawatirnya Mas Joe ikut-ikutan pake celana gemes (eh?). πŸ™ˆ

    BalasHapus
  13. tenang mas do, ceritanya udah aku ambil yang baik baik :D
    ehhiya lho itu yang bahasa anjayy, anjir, dilingkunganku udah ada aja yang nyebut,tapi kadang aku keceplosan juga deng hahaha
    menurutku yang paling cukup parah adalah surabaya, penyebutan dengan akhiran "cuk" udah biasa di surabaya.Tapi itu kadang nggak menandakan kasar, tergantung konteks kalimatnya.
    jadi kalo pas ke surabaya, waktu duluuu, waktu masih polos gitu, kalau denger orang manggil ada cuk cuk nya, wowww kasyarrr sekali dengernya hahaha

    BalasHapus