Siapa Namamu?



What is your name? 
Maa ismuka? 
Jenenge sopo? 
Namina saha? 
Namo kau siapo? 
Itu semua punya arti yang sama dalam Bahasa Indonesia; Siapa namamu?

Yaa, di postingan perdana dalam alamat blog yang baru (#eaaak), aku mau memerkenalkan namaku. Nama panggilanku sebenarnya simpel. Dodo.
Akan tetapi, ada tiga versi dalam nama panggilan ini. Selama aku hidup dua puluh tiga tahun, beginilah orang-orang memanggil namaku. Ada tiga versi. Pertama, Dodo. Kedua, Dodo. Dan ketika Dodo'.
Eh, apa bedanya?? Silahkan disimak paparan di bawah ini!

1. Dodo
Keluargaku memanggil aku seperti ini. Bapak, Mamak, Pakdhe, Budhe, Paklek, Bulek, Om, Tante, Uwak, Mamang, Bibik, Adek, Ayuk, Kakak, Mbak, dll. Mereka semua, mayoritas, memanggilku Dodo.

Bagaimana pelafalannya? Huruf o, seperti pada nama umum orang Jawa. Sukarno, Suharto, Susilo, Yudhoyono, Prabowo dan Joko Widodo.
Atau, jika kamu bingung, seperti huruf o dalam beberapa huruf Arab. Kho, ro, sho, dho,  tho, zho, gho, dan qo. Apabila kita gunakan pada nama seperti ini huruf o-nya. Khoirul, Rohman, Sholihin, Dhodho #ehh, Thoha, Zhohri, Ghofur, dan Qomar.
Jika dalam diksi Bahasa Indonesia, mungkin sama dengan orang, wortel, robot, tolol, togel, tongkol dll.

Menurut survey sederhanaku, orang memanggilku dengan cara seperti ini ada sekitar 35% saja. Tidak banyak.

2. Dodo
Masuk ke bangku sekolah, muncul panggilan aneh yang asing menurutku. Dodo. Banyak teman-teman, guru dan dosen yang memanggilku seperti ini.

Cara membaca huruf o-nya seperti o pada kuno, elo, burjo atau bakso . Atau go dalam Bahasa Inggris kali yaak. Jika dipakai pada nama orang, huruf o seperti pada nama Ronaldo, Ronaldinho, Roberto, Fernando, Fablo, Aldo, dan sebagainya.

Kelompok ini adalah mayoritas, ada sekira 60% penduduk yang memanggil seperti ini.

3. Dodo'
Well, ini adalah kelompok minoritas. Hanya 5% saja dari populasi.
Bagimana cara membacanya? Mirip seperti jenis pertama, namun di akhir ada seperti huruf hamzah yang di-sukun-kan (kalo kamu belajar baca Quran pasti ngerti apa yang aku maksud).
Jadi, Dodo' itu seperti Bapak atau Ibuk atau gilaak atau ndak. Gitu lah pokoknya, hahaa. Huruf k di akhir contoh kata tadi, tidak benar-benar k, kan?

Edit tambahan;
4. Dou-dou
Aku baru sadar, kalau seorang bule biasanya agak sulit menyebutkan nama orang Indonesia. Aku punya guru Bahasa Inggris, seorang Turki. Belio memanggilku seperti itu. Hahaha.
Tapi, itu untuk awal-awal saja. Setelah beberapa pertemuan, dia sudah bisa memanggilku seperti orang Indonesia pada umumnya. Sang guru berlatih keras bagaimana prononsesyen yang benar atas namaku.
By the way, guruku saat ini telah pulang ke Turki. Entah kapan bisa berjumpa dengannya lagi. Hikss :((

***

Dodo lebih senang dipanggil seperti apa?
Ini adalah pertanyaan yang menarik. Aku pribadi lebih suka dengan panggilan pertama, karena itu bagaimana orang tua ku memanggil. Jadi aku menghargai mereka. Inilah perjuanganku agar kamu memanggil namaku dengan benar, dan perjuanganku untuk selalu menghargai jasa orang tua! #Eaak #pesanMoral
Jadi, gimana cara kamu memanggilku? Share di kolom komentar, yaak! :)

***

Haloo, jangan terkejut ketika kamu berkunjung ke blog ini, alamatnya sudah berubah. Dari awalnya dodonugraha.blogspot.com, kini berubah menjadi kanggmasjoe.my.id (ge nya ada dua).
Pada postingan selanjutnya, aku akan cerita, insyaa Allah!


Dodo Nugraha alias Kangg Mas Joe

Tags:

Share:

72 komentar

  1. Wah, tampilannya baru nih. Lebih fresh dan ringan, sip tenan mas Dodo.
    Saya terlanjur terbiasa manggil mas dodo ..kalau kurang keren apa diganti jadi Oppa Dodo saja . biar kayak di drakor drakor gitu ..hehe

    BalasHapus
  2. Dodo, selamat atas url baru dan template barunya 🥳
    Tahun baru semuanya serba baru nih ya 🤭
    Btw, aku masih nggak bisa bedain penyebutan Dodo no.1 dan no.2, udah coba lafalin berkali-kali, tapi bunyinya sama aja di lidahku 🤣 maafkan ya 😂
    Selama ini sih aku manggilnya Dodo antara no.1 dan no.2, nggak pakai K dibelakangnya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wowkwowk. Bedaa mbak Lia. Gimana yaa definisinya.
      Intinya Dodo yg pertama itu kek orang Jawa.. Kalo Dodo kedua, o nya lebih condong ke U hahaah

      Hapus
  3. Cieeeee URL baru nihyeeee, kiw kiw 🤣 Semoga dengan hadirnya URL baru, bisa semakin semangat blogging mas Dodo 😁 By the way, saya selama ini sepertinya pakai tipe 2. Normalnya bilang Dodo macam bilang Bakso 😂 hahahahaha.

    Bisa jadi saat mas Dodo ketemu foreigner, panggilannya berubah DouDou 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyeee uhuyyy..
      Lah iya, bener jg mbak. Aku punya guru bahasa Inggris orang Turki, belio manggil Dou-Dou hahaa.
      Krn komentar mbak, isi blognya aku edit dan tambahkan poin ke empat kwkwwkk

      Hapus
  4. Tebak-tebak buah manggis, aaaakh ...
    Kayaknya sih nama aslinya bukanlah Dodo, Tapi Jojo.

    Mungkin Raharjo.
    Atau Lukijo.
    Atau juga Sudibjo [egh*, kalau ini kan nama salah satu blogger asal S<lubang, ding 😄]

    Pf ya buat nama url dan domain barunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Howaaaa ..
      Typ ....oooooo 😱

      Bukan S<lubang.
      Tapi .. harusnya Subang.

      Maaf ngetiknya keseleo 🤬

      Hapus
    2. Subang jadi lubang, lubang apa itu mas, apa lubang buaya.🤣

      Hapus
    3. Lubang apaan nih, lubang buayaa kah wowkowkokkwkwk

      Hapus
  5. Wah template nya baru, alamatnya lebih baru lagi. Sepertinya lagi banyak rejeki nih beli domain.😄

    Kayaknya yang pas panggilannya dou-dou, lebih oke.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. harganya cuma 12rb, masih lebih mahal daripada bakso yg aku beli seharga 15rb om agus :D

      Hapus
    2. Ikutan nimbrung dong Mas, beli domain-nya di mana yah kalau boleh tahu? Murce sekali uwaw 12 ribuan aja??

      Hapus
    3. .my.id di Rumah Web, 12rb rupiah mbak :D

      Hapus
    4. Itu promo apa harga tetap? Kalo harga perpanjangan domain 12 ribu pertahun memang murah sekali.

      Hapus
  6. oooooooooooooooooooooooooooOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOoooooooooooooooooooooooo wkwkwkwkww

    Kayaknya saya bakalan manggil yang nomor 2 deh, jujur nih ya, salah satu ejaan yang bikin saya nggak pernah bisa membaur jadi orang Jawa itu ya huruf O.

    Saya kalau ngomong kek Probolinggo, atau yang ada O nya, terlebih kalau Onya banyak, dijamin belepotan hahahaha.

    Meskipun, saya juga ga bisa bedain, mana O yang ala satu, mana O yang ala 2 hahahahaha

    Btw kereeennn nih udah beli domain, saya juga punya domain dot my dot id :d

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hohohooo, kalo probolinggo jadi aneh kalo pake huruf o yang salah, bener kaan mba hahaa

      Hapus
  7. Aku pilih manggilnya Dodo aja ya mas, bukan Dodo atau Dodo' apalagi Doudou
    Mas Dodo.. 😄

    Coba kalau ada video pelafalannya mungkin lebih enak ya mas. Masih susah bedain nomor 1 dan 2 soalnya hehe

    BalasHapus
  8. selamat ulang tahun eh salah
    selamat menempuh hidup baru eh salah juga
    selamat dengan domain barunya mas dodo

    masjoe panggilan saya juga lho haha

    BalasHapus
  9. Di benak saya, saya selalu nyebut nama Mas Dodo ini dengan "o" seperti di kata "soto" dan "bakso", eh tapi siapa sangka variasinya bisa sebanyak ini! :D

    BalasHapus
  10. Aku kaget, Do, pas masuk blogmu tadi. Perasaan tadi aku ngetiknya dodonugraha(dot)blogspot(dot)com, deh. Kok malah masuknya di Kangg Mas Joe 🤔(?) Ealah-alaaaaah ternyata si Dodo ganti domain. Hehehe. Selamat ya, Dooooo. Mudah-mudahan dengan domain baru, blog kamu makin ramai. Aamiin 🤲

    Eh iya, gak nyangka ternyata caraku panggil kamu salah ya, Do. Aku pakai cara 60% orang memanggil kamu. Oke deh kalau gitu, sekarang aku gak bakal panggil kamu Dodo lagi. Sebagai gantinya mulai sekarang aku memanggilmu dengan Dodo aja.🤭

    BalasHapus
  11. tulisan ini buat aku mikir keras...
    Soalnya nggk bisa ngebedai panggilan yg 1 sama yg kedua.. Aku nggehnya yg kedua o belakangnya agak dipanjangin 2 harakat.. bner nggak?? hahah

    Selamat buat template baru sama alamat barunya.. Resmi ganti panggilan Mas Joe juga nggak? wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. wowkk, bukan masalah harakatnya mas bayu. Bedanya, ada o yg lebih terbuka, ada o yg lebih moncong ke hurup u
      eh bener ga sih wlkwkw

      Hapus
  12. Assalamu'alaikum permisiii.. *bertamu ke rumah baru*

    Alhamdulillah semoga semakin ramai pengunjungnya ya kak Doudou😁

    BalasHapus
  13. Selamat atas rumah barunya mba, rumah bagi tulisan maksudnya wkkwk
    Sejujurnya aku pun tak bisa membedakan dodo 1 dan dodo 2, mungkin harus mendengar ucapannya biar tau wkk

    BalasHapus
  14. Seru sekali bahas nama aja bisa jadi panjang hahahaha

    BalasHapus
  15. gw panggil om dodo aja ya hahaha :D, btw gw juga masih kurang paham perbedaan nama satu sampak tiga :D, masih agak membingingkan mas kalo di tulis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan panggil om, dong Om Khanif. Gue masih bocah 😏

      Hapus
  16. Nanya dong..kenapa "g" nya ada dua..🤔🤔🤔

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pada post selanjutnya ya insya allah akan dijelaskan pak

      Hapus
  17. hai mas... happy new year 2021.. maaf ya sebab saya baru berkesempatan untuk singgah di sini. mas apa khabar?

    BalasHapus
  18. as far as i know, dodo itu bukankah nama seekor itik, ya mas?������

    BalasHapus
  19. aku bacanya dodo...bukan as burung dodo ya...tapi dodo...kayak dodo mentok kalau istilah dalam bagian tubuh ayam...jadi o nya itu kayak nglafalin kata sombong...

    asyig tumpengan deh uda my id..semoga makin cetar isi postingannya..khususnya cerpen cerpen biar mbak mbul bisa belajar dari adik dodooooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. ...dodo mentok kalau istilah dalam bagian tubuh ayam.. Aku ndak faham maksudnya bagaimana ini mbak hahaha

      Kemudian, asyiiik nih. Aku udah resmi diangkat jadi adik oleh mbak Mbul 😊

      Hapus
  20. Aku termasuk yg mayoritas berarti yaa.. aku selama ini ngelafalin kaya yg kedua, Dodo.
    Hehehe...


    Eh eh, btw, url baruu niihh.. Mantaaabb, semoga jd makin semangat ya posting dan ngeblog nya dg url baru ini 😊 Ditunggu postingan2 berikutnya Mas Dodo 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeehe, siappp. Terima kasih banyak mbak. Terima kasih juga atas buku nya 😀😀

      Hapus
  21. Halo, salam kenal Mas Dodo. Pas baca, saya langsung kepikiran lagu "Dodo Dodo ku hanya mau Dodo". Jadi, taulah ya saya manggil Mas Dodo gimana. Yang masih jadi pertanyaan, gimana ceritanya Dodo bisa jadi Mas Joe?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. saya tahu iklan itu ada di global tv menjelang maghrib

      Hapus
  22. Lebih paham kalau dengar pengucapannya, kalau hanya tulisan koq sama ya? Hahahaha.. BTW bingug saya kemarin, profil blogger pakai Dodo Nugraha, eh Blognya Kanggmasjoe... Ternyata 1 ya?

    BalasHapus
  23. Bedanya Dodo (1) dan Dodo (2) ... Hmm, kalau ditulis agak susah ya. Setelah dicoba lafalkan, baru terasa bedanya. Bahasa Indonesia itu unik, terutama karena banyak mendapatkan bentuk lafal dari bahasa daerahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk, harusnya diberi perbedaan yak gimana o dan o
      #eh gimana sih

      Hapus
  24. pantesan tadi pas buka link, lahh kok alamat nya beda. sebuah resolusi di tahun 2021 sepertinya nih hehehe
    aku manggilnya ala bahasa jawa timur, aku kan dari jawa timur, jadi biasa aja,Dodo gitu

    BalasHapus
  25. good luck dengan tampilan baru....
    happy healthy new year

    BalasHapus
  26. cieee udah ganti template dan TLD nih, selamat ya Do/Do/Do' :D

    tapi siapakah joe ini,, wah jadi penasaran nih sama postingan berikutnya...

    BalasHapus
  27. Menarik juga artikelnya. Pelafalan kedua yang paling umum. Tahun baru, tampilan blog baru, semoga semakin berkah dan sukses..

    BalasHapus
  28. dodo itu juga nama species burung yang sudah pupus :)

    BalasHapus
  29. Kayaknya caraku manggil namamu yg no 2 deh :D. Terbiasa gitu kalo manggil yg namanya dr hurup O :D.

    Mana2 yg kliatan mudah, tp twrnyata banyak penyebutannya yaaa. Namaku sndiri pas kuliah di Penang, Krn mereka pake pengucapan aksara yg sama dengan Inggris, jd Fanny mereka baca : Fenny. Udh biasa dengernya. Tp di Indonesia udh pasti pada manggil Fanny. Terserahlah, yg penting yg dipanggil ttp ngerti kalo itu sebutan namanya :p

    BalasHapus
  30. Mantul pak semangat terus ,ditunggu cerita berikutnya hehe

    BalasHapus
  31. Muehehehe tahun baru tampilan baru. Selamat< Nak Dodo. Waaah .... (((Nakk)))

    BalasHapus
  32. Keren kali kak nama doang bisa jadi bahan tulisan. Pake survey pula. Beda emang kalau orang kreatif. Walaupun ga terlalu penting, tulisan ini enak juga dibaca wkwk.

    Btw, aku pun punya banyak panggilan. Mulai dari Aisyah, Aisha, Ais, Syah, Sya, Sa, Ca wkwwk makin lama variannya makin banyak dan makin jauh dari nama asli

    BalasHapus
  33. Kayaknya lebih keren kalo manggilmu Dou-Dou, kayak ada aksen-aksen penekanan aksen Englishnya gitu wkwkw
    How about someone else who calls you Donok?

    BalasHapus
  34. Aku akan memanggi Dodo..bukan Dodol lho ya? Wkwkwk. #becanda
    Wah Tampilan baru nich.. template baru domain URL baru.. nama URL Kanggmasjpe.. wkwkwk..lucu tapi keren juga nama nya..

    BalasHapus
  35. Heeh, belum pernah ketemu aja kak, jadi kalau daring gini banyak versi juga di zoom, g-meet atau aplikasi teleconference lainnya wkwk

    BalasHapus